39 Weeks 5 Days

I took this picture earlier in October 16 2011. After taking it, me and husband go to Senayan to have aour superb breakfast: Bubur Ayam Monas. That day, I feel nothing but laziness. But, Rino ask me to spend our Sunday with washing car then meet up with Hot Wheels Lovers on their weekly swap meet.

Who knows after this day I gave a birth? 😀

Menik’s Arrival

The drama start on October 16 2011 around 11 PM and end on October 17 2011 at 05.45 AM.

Tanggal 16 Oktober, pagi-pagi saya bangunin Rino. Bukan buat ngasih tau, kalo ada kontraksi atau air ketuban pecah, tapi saya nagih janjinya untuk makan bubur ayam monas di Senayan. Abis gitu, kita cuci mobil dan nungguin swap meet hotwheels di parkiran kolam renang GBK. Pokoknya hari Minggu itu, saya habiskan dengan Rino leyeh-leyeh di luar rumah. Oh sebelumnya, di rumah, saya bersih-bersih seperti biasa, tapi biasanya saya ngepel pake pel bergagang, nah hari Minggu itu, saya kepengen banget nge-pel pake tangan sambil praktek jalan jongkok dari kelas senam hamil beberapa waktu lalu. Sampe di rumah lagi, sekitar pukul 6 sore. Saya mandi, sholat, kemudian nonton tv, sambil mulai ngerasain hal aneh di perut. Hal aneh yang ternyata namanya adalah kontraksi. Jadi perutnya tegang bener, ngerembet ke pinggang, punggung, dan kram di perut bawah kayak mau menstruasi gitu lah pokoknya. Frekuensinya dari mulai 30 menit sekali, sampe ke 5 menit sekali. Sebelum memutuskan ke Rino, saya yang anaknya punya tingkat gengsi super tinggi, sms dulu ke ibu nanyain bener gak nih yang saya alami adalah kontraksi, karena saya gak mau disuruh pulang lagi ke rumah karena kontraksi palsu.. hahahhaa… dan akhirnya pukul 22.30, saya dan Rino berangkat ke rumah sakit, dan masuk di ruang observasi. 
 
Setelah diobservasi, ternyata saya masih di pembukaan 1, tapi karena kontraksinya sudah teratur, saya sudah tidak boleh pulang sama dokter. Tadinya, bidan yang jaga bilang ke Rino, Bapak urus kamar aja dulu, jadi nanti bisa nunggu di kamar, karena masih pembukaan 1. Saya mungkin feeling, mau melahirkan, jadi saya bilang “boleh gak, booking aja dulu, tapi nanti aja masuknya kalo emang bukaannya gak nambah?” dan bidannya memperbolehkan. Saya dan Rino masih bisa becanda sambil kemudian iri karena tiba-tiba ada yang dateng dan ketubannya udah pecah, dalam hati saya bilang “Yaahh… lahir duluan deh nih yang baru dateng.. zzzz”
 
17 Oktober 2011
03.00 bidannya dateng dan meriksa lagi, apakah ada pembukaan atau enggak. Saat itu si mules udah mulai makin bikin sakit, dan ternyata saya udah bukaan 5. Rino senyum, ngelus kepala saya dan bilang “Tuh sayang, yuk semangat, biar makin cepet nambah bukaan..” Rasanya pengen gigit tangannya Rino sambil bilang “you have no idea how I feel right now!!” Tapi saking sakitnya, saya cuma meringis, tarik nafas, dzikir, dan berusaha berkomunikasi sama si bayi. Akhirnya rasa sakit mulai gak bisa saya tahan, saya paksa Rino panggil bidannya untuk ngecek apakah sudah nambah bukaan atau belum, karena saya mulai mengejan tanpa sadar. Bidan datang dan bilang “belum bu.. sabar yaaa.. tarik nafas, ayo diatur nafasnya.. paling cepet ibu melahirkan jam 7 pagi.. atau yaaa sekitar jam 10 lah..” Mau ngamuk rasanya ngeliat jam baru mau setengah 4 dan saya masih harus nahan sakit yang sensasional ini minimal sampe jam 7 pagi. Mengikuti saran bidannya supaya cepet nambah bukaan, saya tiduran menghadap ke kiri. Sakitnya nambah 100 kali lipat, sodara-sodaraaaa..
 
05.00 ternyata saya sudah sampai bukaan 8, bidan gak memperbolehkan saya jalan kaki ke ruang bersalin dengan alasan, pembukaan saya nambah cepat sekali. Padahal ruang bersalinnya disebelah persis ruang observasi loh hahahaha… Dengan kursi roda, saya dibawa ke ruang bersalin, dan saya mendengar bidannya nelpon dokter Ridwan, bilang “Dok, ibu Sazkia sudah bukaan 8 ya.. cepat sepertinya ini nambah pembukaannya.. otw ya dok..” Sementara itu di dalem, saya bener-bener udah ngerasa pengen mengejan. Sumpaahhh, susah nahannya… Rino sampe bilang “sayaang… gak boleh ngeden dulu loh.. ayo atur nafasnya..” Saya cuma bilang “Dokternya manaaaa? Lama bangeett… huhuhu ini anaknya udah mau keluaaarrr…” Terus Rino ngusap-ngusap kepala saya dan bilang “Itu udah ditelpon kok.. sabar yaaa”. Dan akhirnya si dokter yang ditunggu dateng, mukanya santai beneeeerrr, senyum lebar, dan bilang “Pagi Saz.. apa kabar?” sambil masang narok bb dan kunci mobil di meja, cuci tangan, trus pasang gloves. Saya cuma meringis doang trus bilang lagi “ini gak boleh ngeden dookkk? ini udah mau keluar sendiri niiihh.. saya gak ngeden, beneraaann…” . “Sabar Saz.. atur nafasnya.. pembukaannya udah lengkap kok, kita tunggu kontraksi sempurna ya..” 
Dan keluar lah dari ruangan bersalin tuh dokter. Kalo bisa nimpuk beneran pengen nimpuk rasanya, gimana coba saya udah mau melahirkan, itu dokter santai-santai senyum senyuummm, keluar dari ruangan lagi… harrrrr!
 
05.30
Dimulailah perjuangan mengejan sodara-sodara. Percayalah, semua teori yang udah dipelajarin, terlupakan semua. Bahkan saya sampe lupa nafas! Dokternya bilang “Ayo Saz! Nafas dulu, tarik yang dalam supaya kuat bantu anaknya lahir.. on three, Saz! 1..2…3” Pas saya ngejan, Rino yang sibuk “Buka matanya Saz.. jangan merem, liat kebawah..” Saya?? HAHAHHA.. saya salah ngejan 2 kali, dan akhirnya percobaan ketiga berhasil! Lagi ngejan, tiba-tiba dokternya bilang “Stop Saz, jangan ngejan lagi… “dan keluarlah dengan selamat si bayi seberat 3310 gram dengan panjang 46 cm pada pukul 05.45. Lanjut dengan proses IMD yang cukup lancar selama kurang lebih 1 jam, sambil saya dijahit tanpa anastesi yang rasanya lumayan bikin deg-deg-an.
 
Subhanallah sekali rasanya pemirsaaaaaaa… Denger cerita, nonton di youtube, nonton di disc home n health, baca buku, semuanya gak sama kalo ngerasain sendiri yang namanya melahirkan. Dan saya bersyukur, bisa melalui persalinan normal spontan ini tanpa perlu diinduksi, dipasangin infus, dibantu forsep atau vacum, dan tidak perlu dioperasi sesar. Lucunya, seharusnya saya terharu biru dong pas udah melahirkan, ini yang nangis Rino, setelah Rino motong umbilical cord, Rino cium kening saya dan bilang “Sayang.. anak kita udah lahir..” kemudian datanglah tetes air matanya hahahaa.. Abis dijahit, dokternya cuci tangan, senyum lebar lagi, dan bilang “Hebat Sazkiaaa.. selamat ya Rin.. Saz..” Gue meringis dan bilang “makasih dok.. maaf ya tadi ketendang dan berisik” heuheuee.. sejujurnya, pas ngejan kaki kanan saya yang bertumpu di pinggang dokter, sempat menendang pinggangnya :p
 
Ini rupanya enaknya melahirkan normal, dua jam setelah masa pemulihan, saya dibawa ke kamar di lantai 4, kemudian saya sudah bisa langsung mandi dan ketemu sama semua keluarga dan teman yang datang untuk memberikan doa untuk Galuh Nabhita Sasikirana Mardani, yang punya panggilan sayang; Menik. Semoga Menik bisa tumbuh sehat dan jadi pribadi yang menyenangkan. 😀
 
Amin! Welcome to the world, my daughter..  

D*mn you, HORMONES!

Ini akan jadi postingan yang kesekian kalinya soal kacrutnya saya dalam berkompromi dengan kepergian Rino keluar kota atas nama pekerjaan. Ya ya.. doa saya memang alhamdulillah sering sekali dikabulkan oleh Allah SWT, bahkan doa saya yang satu ini, yang saya ucap malam hari sebelum saya menikah dengan Rino. Masih ingat betul saya bilang dalam sujud terakhir ketika sholat Isya “Ya Allah, selama 25 tahun, saya gak pernah manja. Saya gak tau rasanya manja, saya ingin dimanja ya Allah, sama suami saya saja”.. dan ternyata doa saya diamini dan menjadi kenyataan. Saya jd manja setengah mati ke Rino, padahal dalam hati saya, sering kali terdengar perkataan “Ya ampun, gitu doang, ki.. bisa kali sendiri ajaaaa” Dan ini tidak berlaku untuk orang lain, ya.. klo bukan sama Rino, saya gak manja dan gak mau manja. 
 
Dan ternyata rasa manja kali ini harus bertambah berkali-kali lipat karena si hormon hamil. Tadi pagi nyetrika baju bayi, nangis.. ganti sprei kamar, nangis.. beresin hotwheels Rino juga nangis.. Lebay nih emang hormonnya. Saya aja kadang2 pas nangis, kepikiran “ini kenapa mesti keluar air matanya, siih?” Rino mau pergi ke Banjarmasin dari tanggal 29 Sept sampe 2 Oktober, nah kalo biasanya saya emang beneran manja gara-gara gak pengen aja ditinggalin sendirian, sekarang ditambah rasa deg-deg-an karena si kontraksi palsu mulai datang. Dan tiap malam biasanya Rino yang elus-elus perut saya sambil bilang “gak apa2 sayang, masih palsu ini..” Besok malem sampe hari minggu, gak ada deh yang begitu.. huhuhu.. Flight hari minggunya sore pula! kayak mau nangis darah rasanya… T_________T 
 
Rino juga udah ngebaca gelagat kegalauan saya.. hahaha… td Rino sempet nyamperin saya, membelai kepala kemudian bilang “Sayang, jangan sedih gitu dong mukanya.. aku jadi ikutan sedih..” HAHAHAHAH.. see? Ini cheesy bangeeeddthhh, tapi saya tadi nangis loh pas Rino bilang gitu, sampe saya gak enak sendiri.. Masa’ suaminya mau kerja, saya ngalangin? Kan gak boleeh. Bisa dinasehatin ibu soal bagaimana jadi istri yang ikhlas kalau sedang ditinggal tugas suaminya. 
 
Ah sudahlah, mari dinikmati sisa malam ini dengan memeluk suami erat-erat.. Que sera, sera.. :’)
(originally posted on September 28, 2011)

Weeks 34 and Prenatal Exercise

Hari ini, 10 September 2011, adalah pertama kalinya saya merasakan yang namanya senam hamil. Ternyata rasanya PUEGEL sodara-sodara!! hahahaa.. Bayangin dong, ada perut segede semangka gini, disuruh jongkok, berdiri, merangkak, angkat kaki sebelah, tahan bokong, tahan perut, nafas aiueo.. dan teori abcde buat bekal melahirkan. Bidannya realistis, katanya “Melahirkan itu sakit, jadi perlu banyak persiapan untuk bisa mengatasi rasa sakit dan konsentrasi ketika melahirkan.” -____-” Bismillah ya Allah, ini kan proses alami yaaa.. jadi kalau gak ada halangan, harusnya saya juga bisa melahirkan normal seperti banyak perempuan di seluruh dunia ini. Amin.
 
Yang bikin saya seneng pas senam hamil ini, Rino bisa ikutan. Jadinya Rino ikutan merhatiin dan yang paling hits adalah pas simulasi mengejan! HUAHAHAHAHHAAA… ini dari ketawa-ketawa sampe serius ngeliatin bidannya. Bayangin lagi yah, posisinya, tangan megang paha, tarik keatas, sampe si paha bisa nyentuh bahu!! Lah, bidannya enak gak pake ganjelan perut, saya dan ibu-ibu lainnya? Hamil beneran iniii.. hahahaa susah bok! udah gitu harus mraktekin nafas dada,relaksasi, pura pura mengejan, dan kemudian nafas pendek.. Ya Tuhanku, semoga saya bisa mengingat semua ajaran pada saat senam hamil, dan menjalankan semuanya ketika bersalin beneran. Amin.
 

Anyway, usia kandungan saya sekarang masuk ke 34 minggu, atau biasanya disebut 8 bulan. Iya, tinggal sebulanan lagi, lahir nih anak saya dan Rino.. Kayak percaya gak percaya gitu, hahaha sebentar lagi mau ada makhluk mungil yang bikin saya sama Rino bingung nyari namanya, yang kalau disapa via perut saya sama Rino, bereaksi seperti jungkir balik atau diam sama sekali, yang bikin saya pipis melulu, dan yang bikin saya kalo jalan diliatin orang.. :p :p
 
Baiklah, sampe ketemu lagi kapan-kapan. Tempat tinggal baru saya susah sinyal, karena towernya belum dipasang penguat sinyal. hahaha jadi rada susah online-nya.. 😉 see ya!

31 Weeks

31 weeks and counting. My baby’s healthy, me too. Anyway, this was the last time me n my husband live in Tebet, we’re moving to Kalibata City. Husband is worry too much because in Tebet, I have to climb the stairs to reach the 4th floor, where we live. While in Kalibata, well it’s an apartment, so there will be an elevator. Adios Tebet, thank you for all stairs that make my baby engaged in my uterus.

28 Weeks

Setiap selesai periksa dari dokter kandungan, rasa percaya akan saya sedang mengandung seorang bayi akan meningkat. Soalnya saya kan gak punya mesin USG, gak bisa liat bayi saya kapanpun saya mau hahaha… makanya, kalo baru selesai periksa, pasti pede lagi. Percaya lagi kalo ada bayi di dalam rahim saya.
Anyway, hasil pemeriksaan kali ini menyenangkan sekali. Akhirnya anak saya mau ngangkang dan memperlihatkan apa jenis kelaminnya Tadinya saya sama Rino tidak terlalu peduli soal jenis kelamin ini. Tapi karena si anak selalu main petak umpet sejak bulan keempat, mau gak mau, rasa penasarannya jadi meningkat. Ditambah dengan gerakan sengaja menutup rapat kedua paha-nya setiap kali diperiksa, gemes jadinyaaa…
Seperti biasa, dokter saya bilang “nanti aja di print-nya.. biar gak buang buang uang, mending buat beli baju anak aja”, jadi lagi-lagi saya gak punya print-an USG minggu ke 28 ini. Tadi perkembangan si bayi normal, posisinya pun normal, sehingga insya Allah bisa melahirkan normal. Beratnya sekarang 1100 gram, semua organ berfungsi normal. Alhamdulillah. 🙂
Well, ada yang mau berat badan saya nambah berapa? Aduh, saya agak gak rela nih ngasih taunya, setelah kemaren-kemaren saya seneng banget naik cuma sekilo melulu.. tiba-tiba bulan ini saya naik 5 kilooooo!! -____- Gimana ya? seneng tapi gak seneng gitu.. hahahaha… Ya udahlah, jadi total naik 10 kg nih sodara-sodara.. yang bikin seneng, akhirnya berat anak saya sudah cukup.. yang bikin gak seneng, hehehee maunya kan cuma naik 8 kg aja nih pas hamil.. Ehhhh kecolongan 3 kg deh di bulan ke 7.. fiuh! x)
Cerita apa lagi yah? hahahhaa seneng aja ini abis dari dokter tadi, lihat si anak di monitor USG.. 🙂 Semoga sehat sehat terus dan bisa dilahirin normal ya, anakkkuuuuu… mwah!

Second Trimester Was Awesome

Second trimestes was like the best time for me while I’m pregnant. If you tend to take a picture with a perfect baby bump, you should do it in the end of this trimester, because in the third trimester, your baby will kicking a lot, and that caused not so round tummy shape 🙂

Also, your OB/GYN usually will give you a permit to travel, easily, in this trimester (if you and your baby in a good condition). July 2011, me and my husband along with my mom and brother went to Singapore. We stay at little India, stroll around Singapore, from toy museum until the newest science n art museum, and jump from one MRT to another. It was a fun trip.

Starting this trimester, after spending like 1 month with bed-rest prescription from my doctor, finally I can enjoy my pregnancy.